Iseng Tapi Serius Dalam Bercanda

Why so serious?

Gitu sih mbah bilang. Padahal eyang dari dulu dikenal orangnya ga pernah ada bercandanya. Ga tau kenapa ya! Mungkin jaman dulu didikan keras jaman perjuangan yang bikin eyang susah diajakin bercanda sama cucu cucunya. Mukanya dilipet mulu kaya origami. Kalo mandang orang ga pernah ga melotot sampe biji mata mau copot. Tapi beberapa tahun sebelum eyang pergi, eyang selalu rajin senyum sama saya tapi tidak ke cucu lainnya. Itu yang bikin ganjil.

Sering banget tanya tanya basa basi. Padahal selama saya masih kecil sampai udah abg, boro boro negor duluan. Yang ada ngomel mulu, haha.

“Udah baca koran?”

“Majalah Penjebar Semangat Eyang ada yang baru itu, Eyang baru datang rapat PWRI” (siapa yang nanya) [cucu durhaka, plisss jgn ditiru]

Dan pertanyaan lainnya yang sampe sekarang masih bikin gusar karena ga tau mesti tanya siapa tentang perubahan eyang saat itu. Sampai pada akhirnya eyang bilang

“Nyapo toh kowe terlalu serius??”

Itu Eyang ucapin saat saya nonton (lebih tepatnya dengerin) TV sambil baca koran basi.

“Napa toh Yang? Mbonten, niki lho ningali rubrik politik”

“Guayamu lho Le, cah piyik wae melu mikir politik”

“Hehehe, mboten Yang. Hiburan bacaan mawon”

Kalimat terakhir itulah yang sampe sekarang masih ingat, masih bingung, masih pengen diobrolin lagi sama Eyang. Tapi buat PR aja, nanti dibahas lagi sama Eyang โ€Žโ€‹kalo udah sama alamnya. Sekarang harus lebih serius dalam bercanda dan harus santai & menikmati hidup.

Begitulah eyang Paiman. Sosok keras dalam mendidik tetapi banyak wejangan “ganjil” yang cuma bisa didengerin oleh cucunya yang berkuping tebal ๐Ÿ˜€ Pertanyaan pertanyaan dari jaman abg selama eyang masih temenin ngasah pisau sambil cerita senangnya jama perjuangan. Masa muda yang tak bakal bisa dinikmati saat ini terutama bagi kami yang udah addict pada gadget. Mengubah sosok manusia kehilangan sosok humanisnya. Jadi PR nih bagi saya, harus bisa menakar porsi kekinian dalam balutan ke”Jadoel”an. Katrok tapi gadget freak. Modern tapi tak kehilangan akar budaya. Menyikapi kesulitan hidup dengan bercanda arif serta bijaksana

Oh hidup.
Ya Tuhan. Bimbing hamba menjadi hamba yang bermanfaat bagi sekitar dalam kejamnya dunia. Amin

#PostNgaco
#NgelanturBecandainDunia
#AbaikanJikaBikinPusing
#WhyYouSoSerious